Rabu, 07 November 2012

Tugas 2 Perkembangan Teknologi Komunikasi


1 . Teori Determinisme teknologi


Determinisme teknologi dapat diartikan bahwa setiap kejadian atau tindakan yang dilakukan manusia itu akibat pengaruh dari perkembangan teknologi. Perkembangan teknologi tersebut tidak jarang membuat manusia bertindak di luar kemauan sendiri. Pada awalnya, manusialah yang membuat teknologi, tetapi lambat laun teknologilah yang justru memengaruhi setiap apa yang dilakukan manusia. Zaman dahulu belum ada Hand Phone dan internet. Tanpa ada dua perangkat komunikasi itu keadaan manusia biasa saja. Tetapi sekarang dengan ketergantungan pada dua perangkat itu manusia jadi sangat tergantung.
Pencetus teori determinisme teknologi ini adalah Marshall McLuhan pada tahun 1962 melalui tulisannya The Guttenberg Galaxy : The Making of Typographic Man. Dasar teori ini adalah perubahan yang terjadi pada berbagai macam cara berkomunikasi akan membentuk pula keberadaan manusia itu sendiri. Teknologi  membentuk cara berpikir, berperilaku, dan bergerak dari satu abad teknologi ke abad teknologi selanjutnya di dalam kehidupan manusia. Contohnya dari masyarakat yang belum mengenal huruf menjadi masyarakat yang canggih dengan perlatan cetak maupun electronik. Inti determinisme teori yaitu penemuan atau perkembangan teknologi komunikasi merupakan faktor yang mengubah kebudayaan manusia. Di mana menurut McLuhan, budaya kita dibentuk dari bagaimana cara kita berkomunikasi.
Perubahan pada mode komunikasi membentuk suatu budaya dengan melalui beberapa tahapan, yaitu :
1. penemuan dalam teknologi komunikasi menyebabkan perubahan budaya
2. perubahan didalam jenis-jenis komunikasi membentuk kehidupan manusia
3. peralatan untuk berkomunikasi mempengaruhi kehidupan kita sendiri
Dengan dilaluinya ketiga tahapan di atas, maka akhirnya peralatan tersebut membentuk atau mempengaruhi kehidupan manusia. Selanjutnya akan terjadi beberapa perubahan besar yang terbagi dalam empat periode/era, yaitu dapat dijelaskan dalam bagan di bawah ini :
Pertama, era kesukuan atau the tribal age. Pada periode ini, manusia hanya mengandalkan indera pendengaran dalam berkomunikasi. Mengucapkan secara lisan berupa dongeng, cerita, dan sejenisnya.
            Kedua, era tulisan atau the age of literacy. Manusia telah menemukan alfabet atau huruf sehingga tidak lagi mengandalkan lisan, melainkan mengandalkan pada tulisan.
            Ketiga, era cetak atau the print age. Masih ada kesinambungan dengan alfabet, namun lebih meluas manfaatnya karena telah ditemukan mesin cetak.
            Keempat, era elektronik atau the electronic age. Contoh dari teknologi komunikasi yaitu telephon, radio, telegram, film, televisi, komputer, dan internet sehingga manusia seperti hidup dalam global village.
            Teknologi komunikasi yang digunakan dalam media massa tidak dapat dipisahkan dari kehidupan manusia atau menurut Em Griffin (2003 : 344) disebut nothing remains untouched by communication technology. Dan dalam perspektif McLuhan, bukan isi yang penting dari suatu media, melainkan media itu sendiri yang lebih penting atau medium is the message.
Determinisme teknologi media massa memunculkan dampak. Media massa mampu membentuk seperti apa manusia. Manusia mau diarahkan pada kehidupan yang lebih baik media massa punya peran. Namun demikian, media massa juga punya andil dalam memperburuk keberadaan manusia itu sendiri.
 Contoh yang dapat ditemui dalam realita yaitu
Perkembangan teknologi yang semakin maju membuat segalanya serba ingin cepat dan instan. Teknologi sebagai peralatan yang memudahkan kerja manusia membuat budaya ingin selalu dipermudah dan menghindari kerja keras maupun ketekunan. Teknologi juga membuat seseorang berpikir tentang dirinya sendiri. Jiwa sosialnya melemah sebab merasa bahwa tidak memerlukan bantuan orang lain jika menghendaki sesuatu, cukup dengan teknologi sebagai solusinya. Akibatnya, tak jarang kepada tetangga dekat kurang begitu akrab karena telah memiliki komunitas sendiri, meskipun jarak memisahkan, namun berkat teknologi tak terbatas ruang dan waktu.
            Solusi agar budaya yang dibentuk di era elektronik ini tetap positif, maka harus disertai dengan perkembangan mental dan spiritual. Diharapkan informasi yang diperoleh dapat diolah oleh pikiran yang jernih sehingga menciptakan kebudayaan-kebudayaan yang humanis.
Teori ini pada media massa dan kebudayaan, memiliki dua kelemahan pokok yaitu : 1.      Teori ini hanya memandang satu aspek tertentu media yaitu bentuk material atau    t ekonologi sebagai karakter pokok dan sangat menentukan.
2.      Pandangan teori ini hanya berdasarkan peristiwa historis dan pengalam yang dialami dunia barat.
Oleh :Maulidya Rahma



2. Teori utopia teknologi

Utopianisme teknologi (sering disebut techno-utopianisme atau technoutopianism) mengacu pada ideologi didasarkan pada keyakinan bahwa kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi pada akhirnya akan membawa utopia, atau setidaknya membantu untuk memenuhi satu atau lain yang ideal utopis. Sebuah techno-utopia Oleh karena itu masyarakat yang ideal hipotetis, di mana undang-undang, pemerintah, dan kondisi sosial yang hanya beroperasi untuk kepentingan dan kesejahteraan semua warga negaranya, diatur dalam, dekat-atau jauh-masa depan ketika maju ilmu pengetahuan dan teknologi akan memungkinkan standar-standar hidup yang ideal untuk eksis, misalnya, kelangkaan pos, transformasi di alam manusia, penghapusan penderitaan dan bahkan akhir kematian.

Pada abad ke-21 akhir 20 dan awal, ideologi dan gerakan beberapa, seperti tandingan cyberdelic, Ideologi California, transhumanism, [1] dan Singularitarianism, telah muncul mempromosikan bentuk techno-utopia sebagai tujuan terjangkau. Budaya kritikus Imre Szeman berpendapat utopianisme teknologi merupakan narasi sosial yang tidak rasional karena tidak ada bukti yang mendukungnya. Dia menyimpulkan bahwa apa yang menunjukkan adalah sejauh mana masyarakat modern menempatkan banyak iman dalam narasi Sejarah
Teknologi utopianisme dari tanggal 19 sampai pertengahan abad ke-20

Karl Marx percaya bahwa ilmu pengetahuan dan demokrasi adalah tangan kanan dan kiri dari apa yang ia sebut bergerak dari wilayah keharusan menuju wilayah kebebasan. Dia berargumen bahwa kemajuan dalam ilmu pengetahuan membantu mendelegitimasi kekuasaan raja dan kekuasaan Gereja Kristen. [3]

Sosialis abad ke-19, feminis dan republiken [meragukan - mendiskusikan] umumnya pendukung logika dan sains. Techno-utopianisme, ateisme, dan rasionalisme telah dikaitkan dengan Kiri, demokrasi revolusioner dan utopis untuk sebagian besar dua ratus tahun terakhir. Radikal seperti Joseph Priestley mengejar penyelidikan ilmiah sementara advokasi demokrasi dan kebebasan dari tirani agama. Robert Owen, Charles Fourier, dan Henri de Saint-Simon di awal abad 19 terinspirasi komunalis dengan visi mereka tentang evolusi ilmiah dan teknologi masa depan umat manusia menggunakan akal sebagai agama sekuler. Radikal menangkap evolusi Darwin untuk memvalidasi ide kemajuan sosial. Utopia sosialis Edward Bellamy dalam Looking Backward, yang terinspirasi ratusan klub sosialis di abad ke-19 akhir Amerika Serikat dan partai politik nasional, adalah sebagai teknologi tinggi sebagai imajinasi Bellamy. Untuk Bellamy dan Sosialis Fabian, sosialisme itu harus dibawa sebagai konsekuensi menyakitkan dari pembangunan industri. [3]

Marx dan Engels melihat rasa sakit dan konflik yang terlibat, tetapi setuju tentang akhir tak terelakkan. Marxis berpendapat bahwa kemajuan teknologi meletakkan dasar tidak hanya untuk menciptakan sebuah masyarakat baru, dengan hubungan properti yang berbeda, tetapi juga untuk munculnya manusia baru yang menghubungkan kembali ke alam dan diri mereka sendiri. Di bagian atas agenda kaum proletar diberdayakan adalah "untuk meningkatkan jumlah tenaga produktif secepat mungkin." Kiri abad ke-19 dan awal ke-20, dari demokrat sosial komunis, difokuskan pada industrialisasi, pembangunan ekonomi dan promosi alasan, ilmu pengetahuan dan gagasan kemajuan [3].

Salah satu promosi seperti ilmu pengetahuan dan kemajuan sosial adalah promosi eugenika. Memegang bahwa dalam studi keluarga, seperti Jukes dan Kallikaks, ilmu pengetahuan telah membuktikan bahwa banyak ciri seperti kriminalitas dan alkoholisme secara turun temurun, banyak menganjurkan sterilisasi yang menampilkan sifat-sifat negatif. Program sterilisasi paksa yang diterapkan di beberapa negara bagian di Amerika Serikat. [4]

Setelah Auschwitz, optimisme pandangan positivis menyebabkan konsepsi lebih pesimis ilmu pengetahuan. Holocaust, seperti Theodor Adorno digarisbawahi, tampaknya menghancurkan cita-cita Condorcet dan pemikir lain dari Pencerahan, yang sering disamakan dengan kemajuan ilmu pengetahuan kemajuan sosial. [Rujukan?]
Teknologi utopianisme dari akhir abad ke-21 ke-20 dan awal

    The Goliath totalitarianisme akan dibawa turun oleh David dari microchip.

    - Ronald Reagan, The Guardian, 14 Juni 1989

Sebuah gerakan techno-utopianisme mulai berkembang lagi dalam budaya dot-com pada tahun 1990-an, terutama di Pantai Barat Amerika Serikat, terutama berbasis di sekitar Silicon Valley. Ideologi California adalah seperangkat keyakinan menggabungkan bohemian dan anti-otoriter sikap dari tandingan dari tahun 1960-an dengan techno-utopianisme dan dukungan untuk kebijakan ekonomi libertarian. Itu tercermin dalam, melaporkan, dan bahkan secara aktif dipromosikan di halaman majalah Wired, yang didirikan di San Francisco pada tahun 1993 dan bertugas selama beberapa tahun sebagai nomor "bible" penganutnya [5] [6]. [7 ]

Bentuk techno-utopianisme mencerminkan keyakinan bahwa perubahan teknologi merevolusi urusan manusia, dan bahwa teknologi digital pada khususnya - yang Internet hanyalah pertanda sederhana - akan meningkatkan kebebasan pribadi dengan membebaskan individu dari pelukan kaku birokrasi pemerintah besar. "Self-diberdayakan pekerja pengetahuan" akan membuat hierarki tradisional berlebihan, komunikasi digital akan memungkinkan mereka untuk melarikan diri kota modern, suatu "sisa usang dari zaman industri" [5] [6] [7].

Penganutnya mengklaim itu melampaui konvensional "kanan / kiri" perbedaan dalam politik dengan rendering politik usang. Namun, techno-utopianisme proporsional menarik pengikut dari ujung kanan libertarian dari spektrum politik. Oleh karena itu, techno-utopian sering memiliki permusuhan terhadap peraturan pemerintah dan kepercayaan keunggulan dari sistem pasar bebas. Tokoh "nubuat" techno-utopianisme termasuk George Gilder dan Kevin Kelly, editor Wired yang juga menerbitkan beberapa buku [5] [6]. [7]

Selama 1990-an booming dot-com, ketika gelembung spekulatif memunculkan klaim bahwa era "kemakmuran permanen" telah tiba, techno-utopianisme berkembang, biasanya antara persentase kecil dari populasi yang karyawan startups internet dan / atau dimiliki sejumlah besar berteknologi tinggi saham. Dengan kecelakaan berikutnya, banyak dari dot com techno-utopian harus mengendalikan beberapa keyakinan mereka dalam menghadapi kembalinya jelas realitas ekonomi tradisional [6]. [7]

Pada akhir 1990-an dan khususnya selama dekade pertama abad ke-21, technorealism dan techno-progresivisme adalah sikap yang telah meningkat di antara para pendukung perubahan teknologi sebagai alternatif penting untuk techno-utopianisme. [8] [9] Namun, utopianisme teknologi tetap dalam abad ke-21 sebagai akibat dari perkembangan teknologi baru dan dampaknya terhadap masyarakat. Misalnya, wartawan beberapa teknis dan komentator sosial, seperti Mark Pesce, telah menafsirkan fenomena WikiLeaks dan Amerika Serikat kabel diplomatik bocor pada awal Desember 2010 sebagai pendahulu, atau insentif bagi, penciptaan masyarakat techno-utopia transparan [10].
Prinsip

Bernard Gendron, seorang profesor filsafat di University of Wisconsin-Milwaukee, mendefinisikan empat prinsip utopis teknologi modern di akhir abad ke-21 ke-20 dan awal sebagai berikut: [11]

    Kami saat ini mengalami revolusi (pascaindustri) dalam teknologi;
    Di era pascaindustri, perkembangan teknologi akan dipertahankan (setidaknya);
    Di era pascaindustri, perkembangan teknologi akan mengarah pada akhir kelangkaan ekonomi;
    Penghapusan kelangkaan ekonomi akan mengarah pada penghapusan setiap kejahatan sosial yang besar.

Kritik

Para kritikus menganggap bahwa identifikasi techno-utopianisme tentang kemajuan sosial dengan kemajuan ilmiah adalah suatu bentuk positivisme dan saintisme. Kritik dari titik yang modern libertarian techno-utopianisme bahwa ia cenderung untuk fokus pada "campur tangan pemerintah" sementara mengabaikan efek positif dari peraturan bisnis. Mereka juga menunjukkan bahwa ia memiliki sedikit untuk mengatakan tentang dampak lingkungan dari teknologi dan ide-ide yang memiliki relevansi sedikit untuk banyak dari sisa dunia yang masih relatif sangat miskin (lihat kesenjangan digital global) [5]. [6] [7]

Pada tahun 2010 Kegagalan Sistem studinya: Minyak, keakanan, dan Antisipasi Bencana, Kanada Penelitian Chairholder dalam cultural studies Imre Szeman berpendapat bahwa utopianisme teknologi merupakan salah satu narasi sosial yang mencegah orang dari bertindak pada pengetahuan yang telah mereka mengenai dampak minyak terhadap lingkungan. [2]
Lihat alsoprogress dan teknologi mengatasi hal, meskipun semua bukti yang sebaliknya [2].
References                
1.      ^ Hughes, James (2003). Rediscovering Utopia. Archived from the original on 2007-09-27. Retrieved 2007-02-07.
2.      ^ a b "People Generally Do Not Act on Information on the Effects of Oil on the Environment". ScienceDaily. May 28, 2010. Retrieved 17th Nov 2010.
3.      ^ a b c Hughes, James (2004). Citizen Cyborg: Why Democratic Societies Must Respond to the Redesigned Human of the Future. Westview Press. ISBN 0-8133-4198-1.
4.      ^ Haller, Mark Eugenics: Hereditarian attitudes in American thought (New Brunswick, NJ: Rutgers University Press, 1963)
5.      ^ a b c d Borsook, Paulina (1996). Cyberselfishness. Retrieved 2007-02-06.
6.      ^ a b c d e Borsook, Pauline (2000). Cyberselfish: A Critical Romp Through the Terribly Libertarian Culture of High-Tech. PublicAffairs. ISBN 1-891620-78-9.
7.      ^ a b c d e Barbrook, Richard; Cameron, Andy (2000). The California Ideology. Retrieved 2007-02-06.
8.      ^ "Technorealism".
9.      ^ Carrico, Dale (2005). Technoprogressivism Beyond Technophilia and Technophobia. Retrieved 2007-01-28.
11.  ^ Gendron, Bernard (1977). Technology and the Human Condition. St.Martin's Press. ISBN 0-312-78890-8.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar